Followers

Me

My photo
Saya Ummi Ana, Pengedah Sah Shaklee No ID 1210215. Jemput like page saya di facebook dan instagram. Sebarang pertanyaan bolehlah Whatsapp 01124121834 atau email hazliana.nurul@yahoo.com Terima kasih singgah di blog saya.
Before you read my posts, please forgive me for my bad grammar. And inconsistent pronoun, for sometimes I use "aku" and sometimes I use "saya", it depends on my mood and the post. Some of them are in English and some in Malay language. And the pictures in this blog mostly from google images. Btw, thanks for stopping by here.

2011-04-02

Lemahnya aku sebagai hamba Allah....

Kosong. Tidak terucap apa-apa. Tatkala hati berbicara sendiri. Menyalahkan dirinya sendiri. Atas segalanya. Kenapa susah benar untuk mengawal diri. Kenapa susah untuk tekadkan diri. Sudah lama aku tahu ia berdosa. Ya, sudah beribu pesanan hinggap di kepala. Namun, ianya hanya sekadar tumpang lewat tanpa melakukan sebarang persinggahan. 






Bukan tidak diajar. Bukan tidak dididik. Namun bayangan dunia mengkaburi mata. Membutakan hati. Menyingkirkan iman dan agama di dada. Kenapa aku mudah untuk tewas dengan bisikan syaitan? Kenapa? Sedangkan ramai insan yang bersusah payah menjaga imannya, dan aku di sini. Leka. terlalu alpa dengan kemewahan sementara. Terlalu selesa dengan dosa yang menimbun.


Apa guna mengharapkan seorang insan untuk datang dalam hidup kita. Menegur segala kelalaian kita. Membimbing kita ke jalan yang penuh cahay ilahi. Itu pun mujur kalau ada yang peka dengan hidup kita yang bergelumang dengan dosa. Kalau tidak ada? Dan kalau dia hanya muncul sedetik sebelum nafas kita berakhir? Apa kita hanya mahu terkulai layu, menanti tanpa usaha? Apa kita rela diri ini dianiaya oleh kita sendiri?


Di mana silapnya. Di mana harus aku perbaiki. Ya. Jiwa dan hati yang sudah lama dikotori bintik-bintik hitam ini. Itu yang harus aku bersihkan. Apa perlu hantar untuk snow wash agar biar dapat berseri putih kembali? Tidak berguna usaha itu. Aku lemah. Lemah dalam mengatasi nafsu yang membuak dalam diri. Lemah dengan bisikan halus dari makhluk yang berjanji kepada Allah untuk menyesatkan kaum Adam. Lemah tatkala dipujuk rayu dengan kata-kata manis. Aku cuba. Bukan tidak pernah mencuba. Namun azam itu lenyap, terus lenyap begitu sahaja bila tiada lagi bimbingan dalam jiwa.


Kadang aku terlalu seronok mengeyangkan perut walaupun aku tahu, ia akan keluar juga dari tubuh ku. Makanan pada jiwa? Makanan hati? Makanan rohani? Huh. Langsung tidak pernah aku peduli. Sedangkan makanan itulah yang tidak akan keluar dari hati jika dilindungi dengan pendirian yang tepat.


Aku takut untuk mengambil langkah yang drastik. Aku terlalu risau dengan pandangan mata dunia. Risau disisihkan dari kumpulan manusia di dunia. Tanpa aku sedar, jika aku berani mengambil risiko itu, aku mungkin akan mendapat cahaya Ilahi. Tidak mustahil. Kerana aku tahu, Allah itu Maha Pengampun Lagi Maha Penyayang. Tapi kenapa terlalu berat hati ini untuk berubah? Sedangkan tiada kerugian jika dibandingkan dengan cara hidup aku sekarang. 


"Sesiapa yang keadaan usahanya semata-mata berkehendakkan kehidupan dunia dan perhiasannya (dengan tidak disaksikan sama oleh Al-Quran tentang sah batalnya), maka Kami akan sempurnakan hasil usaha mereka di dunia dan mereka tidak dikurangkan sedikitpun padanya.  Merekalah orang-orang yang tidak ada baginya pada hari akhirat kelak selain daripada azab Neraka dan pada hari itu gugurlah apa yang mereka lakukan di dunia dan batallah apa yang mereka telah kerjakan." [Hud 11:15-16]



2 comments:

Anonymous said...
This comment has been removed by a blog administrator.
+aNa baNana+ said...

You can, as long as you did give me the credit. Credit the article to my blog. tq